Saturday, February 01, 2014

cake tape resep femina

 ini cake tape paling lembut, paling moist, paling enak, dan paling "tape" dari sekian resep dan sekian kali membuat cake tape. mau namanya cake tape atau bolu tape, yang penting ini resep paling enak. yang tidak enak adalah perjalanan sampai cake tape itu matang dan bisa difoto. miss signora itu entah kenapa, kalau dipake, bahkan dengan standing bowlnya sekalian, whisker nya copot copot aja. jadi emosi banget deh, bongkar pasang whisker belepotan adonan telur. mesinnya siy sangat oke banget pula, tapi whiskernya copot copot ajaaaaa :( tapi bagaimanapun juga akhire adonan siap dipanggang dan hasil akhire sangat menggemaskan. resep aslinya konon dari majalah femina lalu dipost di http://v-recipes.blogspot.com/search?q=cake+tape 
 dalam perjalanannya dari blog ke blog, disesuaikan dengan isi lemari dapur masing masing sampai akhirnya kepadaku wkwkwk berubahlah resep asli itu. dan mungkin karena resep aslinya memang uenak, diutak atik sedikit juga tetap enak. yang tertulis dibawah adalah respe hasil utak atikku. memang di blog ini sudah ada beberapa cake tape dan saya lupa persisnya, tetapi ingat ingat saja, resep ini yang paling enak :D
cake tape
bahan :
5 butir telur
175 gram gula pasir
1/2 sendok makan emulsifier
200 gram tepung terigu
1/2 sendok teh baking powder 
25 ml susu cair
400 gram tape singkong matang dibersihkan sumbunya 
150 gram minyak goreng
6 sendok makan susu kental manis
50 gram keju cheddar diparut 

cara membuat :
poles margarin loyang tulband 20 - 22 cm dengan tinggi 8cm dan panaskan oven dengan suhu 180 derajat
blender tape, susu kental manis dan minyak goreng sampai lembut dan halus, sisihkan dahulu
kocok telur, gula pasir, tepung terigu, emulsifier, susu cair, dan baking powder dengan kecepatan tinggi sampai putih mengembang dan kaku kemudian turunkan kecepatan mixer menjadi yang terendah
masukkan adonan tape sedikit sedikit kedalam adonan telur sambil dikocok pelan pelan
tuang kedalam loyang, beri taburan keju parut, dan panggang sampai matang

18 comments:

Lieana Kifujin said...

Saya mau mencoba membuat kue ini,.. kelihatanya enak,.. ^^

for the love of my life said...

selamat mencoba, semoga sukses dan cocok dengan selera ya, mbak lieana :)

terima kasih sudah mampir.

ganti said...

telur, gula pasir, tepung terigu, emulsifier, susu cair, dan baking powder , dikocok bersamaan mbak ? Tq

for the love of my life said...

iya, ganti, dikocok bareng, katanya namanya all in one method. biasanya pori pori cake akan lebih halus dan rapat tetapi tetap empuk. tidak akan seperti butter type cake juga. selamat mencoba resepnya ya. jangan lupa, blender tapenya sampai betul betul halus supaya mudah diaduk dengan adonan telurnya. semoga berhasil dan suka dengan resep ini :)

for the love of my life said...
This comment has been removed by the author.
Ayu Kamil said...

aku mau coba... nanti saya kabarin lg jadi nya giman.. doain yaaa :)

Ratna Ramdan said...

izin copy paste... Nyoba ach....

for the love of my life said...

mbak ayu kamil, sudah dicoba resepnya? berhasil kan? :)


mbak ratna ramdan, silakan, saya juga kopas dari femina kok, semoga suka juga :)

Ocha said...

Mbak, memang tidak pakai mentega/margarine ya? terima kasih :)

lovani cryst said...

Mbak saya gagal ikuti resep ini padahal sudah pelan2 loh.. Kue jadi bantat ga enak dimakan. Langsung saya buang aja. Kayanya mencampur semua bahan di awal deh mba yg bikin gagal. Dimana2 kan telur dan gula duluan terigu belakangan.. Hadehh

for the love of my life said...

mbak lovani, sayang sekali kalau bantat. tetapi yang ducampur tidak semua bahan. minyak dan tape tidak bisa dikocok mengembang. jadi yang dicampur telur gula pasir dan tepung ditambah sedikit air/susu. namanya all in one method. memabutuhkan mesin mixer yang kuat supaya bisa mengembang sempurna. setelah itu baru dimasukkan campuran tape dan minyak goreng. mbak lovani tetap bisa mencoba resep yang sama dengan metode konvensional. semoga berhasil kali ini ya.

mbak ocha, tidak menggunakan margarin atau mentega tetapi menggunakan minyak. sebenarnya fungsinya sama. lemak membuat cake menjadi lembut.

Ellis said...

Wktu mau tape diblender, ditambah air ga mbk...?

for the love of my life said...

mbak Ellis, pilih tape yang kuning dan betul betul matang, mbak, supaya tanpa air pun bisa diblender sampai halus. kan ada minyak goreng yang membantu melancarkan. tetapi boleh saja sedikit ditambah air kalau sama sekali tidak bisa diblender. tetapi sedikiiiiiit saja. saya tidak pintar mengubah resep, jadi khawatir kalau tambah air adonan jadi encer atau setelah matang ettap basah karena terlalu banyak cairan.

Herlina Kanjaya said...

Mba. Saya sudah bikin resepnya. Kok jadi bantet y? Pdhl adonan sdh tercampur rata dan kental. Knp kok bantet y mba?
Pdhl kuenya enak. Sedih deh. Thanks atas replynya

Hanum ShamiL said...

Sekalipun ga di blender tape'y cuma aq aduk2 rata tp berhasil ....bolu tape'y enak langsung di serbu pas matang… tq yaaa resep'y

for the love of my life said...

alhamdulillah, mbak hanum, kalau berhasil membuat dan hasilnya disukai. terima kasih sudah mampir ya.

Leena said...

Mbak, saya baru nyoba eksekusi resep ini, thanks yah, suka hasilnya, cake ini memang tapeee banget dan lembut, pake tapenya buanyakk, cocok buat ngabisin stok tape di kulkas. Tapiiii, cake ini ternyata ga muat di loyang tulban uk.22 saya mbak. Pas nuang adonan udah feeling gaenak, soalnya penuh banget hehe.. Tapi dgn pedenya, saya gak tukar loyang, malahan cuma bawahnya loyang saya alasin tray 1 lagi buat nampung tetesannya. Bener aja selama dipanggang adonannya luber2 n jatoh netes2 terus hikss.. Dan di suhu 180 derajat, matengnya jd lamaaaa bgt (mungkin krn saking tinggi cake nya) ada 1,5 jam kayaknya saya tes tusuk masih basah2 terus hahaha.. Tapi memang syedap sih hasilnya, next time saya mau coba lagi pake loyang yg lebih besar :)

for the love of my life said...

halo mbak leena :)
wah, saya ikut seneng kalau percobaan resepnya berhasil dan suka dengan hasilnya. berarti adonannya mengembang bagus ya. sebab ukuran telur juga berpengaruh dengan volume adonan. terima kasih sudah mampir ya. maaf lama sekali g buka blog jadi lama respons nya.